Thursday, December 14, 2017

Anak anak 2017


Assalamualaikum



Anak- anak ticer zazi tahun 6 dah nak masuk sekolah menengah dah tahun depan. Alhamdulillah semua mereka lulus subjek yang aku ajar. Debor jugak takut ada yang sangkut. Baca luahan guru guru sains yang lain
 Subjek sains memang susah nak dapat A tapi senang nak lulus. Entah ler. Bersyukur jerla apa yang ada. Yang penting disamping tekankan pelajaran jangan lupa bab akhlak. Memang susah sket nak didik anak yang makin meningkat dewasa berbanding yang baru masuk darjah 1. 


Sekali mereka jadi anak murid aku, selamanya mereka tetap anak murid aku. 

Jangan jemu neh zazi

Percaya dengan qada dan qadar



Di dalam rukun iman ada 6 perkara. Salah satunya adalah percaya kepada qada dan qadar yang bermaksud kita percaya dan beriman dengan ketentuan dan takdir yang telah allah aturkan dalam hidup kita ini.
Rujuk al-furqan:2


Memanglah kita dah merancang dan berusaha dengan sempurna tetapi sebaik baik perancangan adalah dari Allah dan sekiranya kita dapat bukan seperti yang kita mahukan, kita kena redha lah dan berlapang dada dengan ketentuannya itu. 
Rujuk Ali imran:54


Dalam hidup aku ni dah macam macam dugaan yang berlaku dan aku tempuhi. Jika sebelum sebelum ini kalau perkara yang aku terima tu tak seperti yang aku inginkan, aku menggelabah dan meroyan pastu sedih sedih tak dapat terima kenyataan. Tapi selepas aku dah makin matang (ceceh) dan memahami ayat ayat dari Allah, aku belajar terima dengan tabah dan tenang. 


Baru baru ini, aku dapat dua peristiwa yang mengejutkan dan menyebabkan adrenalin rush dalam waktu dan hari yang sama. Jika pada ketika itu aku tidak berfikiran waras dah lama dah rasanya aku mengamuk dan  berpelakuan tidak diingini mungkin. 


Perkara pertama adalah aku telah kehilangan duit simpanan sebanyak 40 keping rm20 yanga ku simpan dalam sampul duit raya. Aku berjinak jinak lah nak menabung cara kumpul duit kaler oren (rm20) dan aku telah berjaya mengumpul sebanyak 99 keping. Selepas dua hari aku balik rumah di ganu aku cek aku cuma ada 59 keping dan kehilangan 40 keping. Tak de siapa pon yang tahu aku ni menyimpan dan aku khabarkan pada ayoh dan adik adik aku selepas aku hilang 40 keping tu. Ayoh kabor, kawasan kampung aku ni memang ada berlaku kejadian kehilangan duit dan syak angkara toyol. 


Ya Allah.. dugaan yang kedua yang aku terima adalah mendapat jemputan kawen dari seseorang yang aku tak sangka sangka yang aku minati dalam hari yang sama aku diduga dengan kehilangan. Dah la tadi jiwa aku resah ngan kehilangan duit ni tambah lagi satu peristiwa. Ayoh bawak aku jalan jalan dan aku cuba sedaya upaya tak memikirkan semua kejadian tu (walaupon masa tu jiwa aku memang tak tenang langsung). Bila balik rumah adik lelaki aku pesan "Redho jelah long" dah benda memang dah tak de dah nak buat macam mana kan. 


Ianya umpama melempar seketul batu terkena pada dua ekor burung. Ada betol jugak apa dikatakan tu. Setiap masa aku berdoa agar diberikan ketenangan hati dan redho. Tu jer. Aku pastikan tak setitis pon air mata kecewa aku jatuh disebabkan peristiwa dan kejadian pada haritu. Aku kena kuat sendiri dengan pertolongan Allah. Aku kan manusia lemah selemah lemah iman.  


Tentang apa yang berlaku, bukan tugas aku untuk menghukum. Semuanya aku serahkan kepada allah apa balasan yang akan mereka terima. Yang penting aku dah terima qada dan qadar dan kena percaya pada ketentuannya ini. Orang sekeliling aku pon hairan kenapa aku tak ternampak kesedihan dan perasaan kecewa tu tak diluahkan sepenuhnya tapi dalam hati, tuhan jer yang tahu macam mana aku berusaha untuk simpan sendiri dan pulih sendiri mencari kekuatan. 


Caranya yang aku lakukan:
1. Solat jangan tinggal dan kalau boleh awal waktu. 
2. Solat taubat sentiasa.
3. Dalam sujud selitkan doa dan harapan agar diberikan ketenangan hati dan redho ngan ketentuan. 
4. Setiap kali doa mohon pada allah semoga diberikan ketenangan hati setiap kali mendapat musibah. 
5. Bangun solat tahajud (sumber kekuatan)
6. Jangan duk sensorang. Pergi bergaul ngan manusia sekeliling. 
7. Baca buku motivasi. 


Jika ada masa nanti aku ceritakan pulak tentang the power of tahajud. Memang sangat amazing. Oh ya! Banyak buku motivasi yang aku baca tapi yang paling bagus adalah motivasi dari terjemahan al quran. Ianya umpama Allah sedang memberikan nasihat pada kita melalui ayat ayatnya itu. (Rujuk entry aku yang ini. Dah aku share dulu). 


Semoga ada manfaat disebalik perkongsian aku ni untuk orang lain jugak dan beri pengajaran. 

P/s 1: Lepasni kalau nak kumpul duit make sure ikat ngan getah ketat ketat dan jangan susun elok sangat. 
P/s 2: masih ingat ke keenam enam rukun iman?

Wednesday, November 22, 2017

Lemon terbang



Pada suatu petang, aku melepak ngan murid-murid tahun 4. Semasa mereka tahun 3 ( tahun lepas) aku ajar mereka english. Ada satu kisah yang aku tak sangka giler dorang ingat lagi. Aku sendiri pon dah lupa moment tu. 


Anis: ticer ingat tak dulu ticer pernah baling lemon kat saya masa dalam kelas? 
Ticer: baling lemon??
Yera: ya! Saya pon ingat itu ticer! Hahahaha.. (sambil ketawa besar)
Anis: masa tu ticer tengah mengajar, pastu ticer cakap Anis! Jangan berangan! Pastu terus ticer baling lemon kat saya. Hahahaha (ketawa besar jugak)


Oh ya Allah! 
Moment tu kembali menerjah dalam kotak fikiran aku. 


Cerita dia macam ni. Untuk subjek english ni ada bahagian grammar. Suatu hari tu aku mengajar tentang adjective. Aku menyatakan yang lemon tu 'rough'. Kulit lemon bersifat kasar. Kemudian sorang anak murid aku argue tentang kenyataan yang aku berikan. 


"Tapikan ticer, lemon tu kulit dia licin la. Selalu saya ambil lemon di kebun kami"
"Eh, mami kamu kan jual lemon. Pernah pegang lemon. Kulit lemon tu kan kasar"
"Tidak, kulit lemon tu licin"


Masih nak argue ngan ticer nya ini. Keesokannya aku bawak real lemon ke kelas. Bagi satu kelas pegang lemon untuk membuktikan yang lemon tu rough, kasar. Finally, murid aku setuju ngan kenyataan itu. Yes. Aku simpan je lemon tu dalam pensel case. 


Hari seterusnya, sedang aku mengajar tetiba ada anak murid aku sedang berangan dan lost. Aku geram sangat aku ternampak pulak lemon dalam pensel case terus aku baling kat dia. Selalunya aku rejam je marker pen kat budak. Kalini aku baling lemon. Terus tersentap budak tu dan ketawa bersama sama yang lain dalam kelas sebab aku baling lemon. Lain daripada hari hari sebelom nya. 


Hahahahahaha.. ticer turut sama ketawa bila teringat balik situasi masa tu. 


Anis: ticer, tahun depan ticer ajar kami lagi tak?
Ticer: kenapa? Nak kena baling lemon lagi ke? Hahahahaha..
Anis dan yera: boleh jugak tu. Hahahahaha..


Disclaimer: jangan risau. Selalunya bila aku baling marker pen kat budak aku tak aim pada body budak pon. Aku tuju tepat pada meja dorang jer untuk menyedarkan mereka daripada lamunan. Yang aku baling lemon ni pon lemon dah lembik sebab duk dalam pensel case. So, no harm. Okey. 




Sunday, November 12, 2017

I love you ticer



Semasa praktikum dulu aku pernah dikecam oleh guru pembimbing dan pensyarah kerana english aku agak teruk. Mereka menasihati aku kalau diberi peluang elakkan lah mengajar subjek english. Namun, bila aku masuk mengajar di LJ, LJ kekurangan guru english. Memandangkan aku minor english nak tak nak terpaksa jugak ambil subjek tu. Dari awal aku dah cerita masalah ni kepada mentor aku di LJ. Mentor cakap 


"takpe, mungkin ni masanya untuk azi perbaiki dan sama sama belajar dengan murid". 


Jadi, untuk permulaan aku diberi kelas tahun 1 dan tahun 2 untuk ajar fonem. Masa kat maktab dah la belajar surface je english, nak kena ajar murid membaca fonem yang tak ada asas langsung ABC sebab tak pernah pergi prasekolah sebelum masuk darjah 1 memang agak mencabar. Tapi alhamdulillah anak murid tahun 1 aku 3 orang jer. Ticer sama sama belajar ngan murid yang zero kita try untuk jadi hero!. Hoyeh!


Sebelum nak mengajar memang aku kena gi mengadap mentor dulu untuk ditunjuk ajar. Pastu masuk kelas memang aku bantai je cakap broken english pon tak pe. Murid pon wajib cakap english jugak. Even di luar kelas pon aku paksa diri sendiri dan murid murid untuk cakap english. Sekurang kurangnya mereka ada vocab baru setiap hari. 2 tahun aku ajar kelas yang sama subjek english. Tapi tahun ke 3 aku lepaskan kelas tu sebab takut satgi depa cemuih pulok tengok muka ticer setiap tahun. So bagi peluang mereka bersama guru lain.


Memandangkan tahun ni aku tak ajar kelas merela dah, aku jarang la berjumpa dorang. Tapi aku perhatikan mereka kalau dalam kelas bersembang sesama mereka dalam english. Amazingnya aku ngan mereka pada tahun ni. Even bergaduh mengata sesama sendiri pon dalam english. Hahahahaha.. 


Suatu hari, aku berjalan nak balik ke rumah. Tetiba si hannah datang dati belakang. 

"Ticer, where are you going?"
"I'm going home. Why?"
"Can i folow you?"
"Of course."

 ( kebetulan masa tu aku memang sendirian kat rumah. Boleh la bwak dia ni teman. Ticer penakut sket.)

"I miss you ticer. I love you ticer". 
( sambil pegang tangan aku)

"Oh thank you. I love you too".

Dah pehal pulak si Hannah ni tetibe nak miss you lebiu. Hahahaha.. 

" hannah, ticer tengok kamu sekarang selalu cakap english. Bagus lah. Kat rumah selalu ajak mami speaking tak?"

"Ya. Saya bawak(ajak) mami saya cakap english"
" wah.. baguslah tu. Selalu praktis nanti pandai lah english"

" saya ingat lagi ticer ajar saya, aaron sama atet ,  english masa saya tahun 1 dulu. Itu lah saya pandai cakap english"


Wohaaaa...ingat lagi dorang rupanya. Huhuhuhu. Memang siyesly aku sebak time tu tapi aku tak tunjuk la depan dia. Sekurang kurangnya ilmu yang aku beri tu murid murid boleh amalkan dan guna untuk masa depan dorang. Kalaulah dulu aku give up lepas kena kecam masa praktikum, mungkin aku tak mampu untuk ajar Hannah dan kawan kawannya cakap english dah. Dan aku sangat berterima kasih pada mentor yang support untuk belajar sesama ngan murid dan beri tunjuk ajar kat aku step by step. 


Selepas batch hannah, tahun ni aku kembali ajar tahun 1 menggunakan pendekatan yang sama cuma ada sikit penambahbaikan. Takpe, tahun depan sambung lagi ajar mereka untuk tahun 2. Syukur jugak ditempatkan di pedalaman bukan di bandar besar seperti KL. Ada peluang untuk aku belajar dan perbaiki diri. Allah akan meletakkan seseorang itu pada tempat yang sesuai dan pada masa yang sesuai. Dia lebih maha mengetahui apa yang terbaik untuk kita. 


I love semua anak anak muridku. Sama sama ler kite belajor. 


Saturday, October 28, 2017

Tak pernah ku bayangkan

Assalamualaikum..


Tak pernah terbayang dalam kotak fikiran ni ditengah tengah hutan belantara ada penempatan dan perkampungan manusia. Penduduk di sini sedang mengalami kemodenan jugak bila tengok pada binaan rumah mereka yang dah moden diperbuat daripada batu dah macam rumah teres dua tingkat di bandar. Takde lagi rumah panjang diperbuat daripada buluh yang kita tengok gambar dalam buku teks kajian tempatan sekolah rendah. 

Perkampungan yang dikelilingi bukit bukau kehijauan.
Tak pernah bayang jugak laluan nak ke sekolah ni berjam jam melalui jalan balak yang berbatu dan berliku liku. Alhamdulillah setakat ni tak de muntah muntah.


Hurry up


Assalamualaikum

Dulu aku selalu sebut ayat ni dalam kelas masa tegur budak lambat  buat latihan.

Ticer: Faster boys n girl. Do your work.

Sekali Hana cakap.

"Mama saya Pastor ticer. Bukan saya."

Alamak!. Mama si Hana ni seorang pastor di kampungnya. Dia dah salah dengar fonem dan salah maksud dah jadinya. Faster and Pastor kan macam dekat dekat bunyi nya.. 

Sejak aritu aku dah tak sebut dah ayat faster. Aku juz cakap

'Hurry up guys...'

Aku rasa yang ni lagi sesuai..

Tetapi tahun ni dalam kelas tahun 1 ada seorang anak murid nama dia Guy. Dah menjadi kebiasaan duk sebut GUYS dengan sekalian anak murid dalam kelas. Sekali tersasul sebut hurry up guys. Terus lah si Guy ni menyahut.

"Yes, ticer?" Sambil termangu mangu..

Ohmeng! 

Sekarang aku biasakan sebut hurry up boys and girls. Senang. 

Friday, October 27, 2017

Cerita darjah 3



Semasa aku di tahun 3 sekolah rendah,  aku belajar sesi petang. Setiap hari aku pergi sekolah dengan basikal. Basikal tu kepunyaan maksu aku dulu walaupon agak buruk ayoh dah baiki dah cuma masalah dia bila kayuh dia berbunyi sebab pedal tu rapat sangat dengan penghadang rantai.

Selalunya aku pergi sekolah dengan kawan kawan lelaki di kampung dan balik sesama. Tapi suatu hari tu ntah kenapa aku balik sensorang. Kayuh basikal sendiri tanpa teman. Angin sepoi sepoi bahasa bertiup macam nak hujan tapi tak pon. Cuma mendung. Aku lihat awan. Sekumpulan burung berterbangan dan membentuk formasi seperi anak panah. Wohaaaaa. Hebat betol burung burung ni. Kemudian aku terpikir, apa maksud nya?

Sampai di rumah, aku lihat ramai jiran tetangga dan sedara mara di perkarangan rumah. Yang lelaki siap berkopiah. Aku tertanya tanya "doh bakpe pulok ramai sangat ni?".  Aku tongkat basikal dan mata mata memerhatikan aku yang sakai lepas seharian sampai petang baru pulang dari sekolah. 

Aku masuk ke dalam rumah, mak aku sedang menangis bersama beberapa orang sedara mara dan jiran. Aku tak faham lagi kenapa. Aku masuk dalam rumah letak beg ke dalam bilik dan intai bilik Tok ( nenek aku). Kenapa Tok aku berselimut penuh? Alunan bacaan alquran dibaca dalam bilik.

"Tok tak dop doh zie"

Aku lupa siapa yang gitau aku pasal ni. Barulah aku mengerti yang Tok aku dah meninggal. Lama dah Tok aku sakit angin ahmar atau strok sebelah badan. Itulah kali pertama aku merasai kematian ahli keluarga. Tok jaga aku sejak aku lahir lagi. Masih aku ingat malam tu jenazah Tok masih ada dalam rumah, pagi esoknya Tok dimandikan dikafankan dan dibawa menaiki van menuju ke tanah perkuburan.

Tempat Tok di tanam jauh dari kawasan rumah kami. Mak kata di kawasan perkuburan tu ramai sedara mara sebelah mak. Jadi Tok request jika meninggal dia nak ditanamkan bersama sama mereka. Semasa maklong meninggal pon, maklong pon ditanam di kawasan yang sama.

Aku pon tak ingat, mana adik adik aku yang lain masa tu. Hahahahaha. Yang ada dalam fikiran dan memori aku ni tentang perasaan aku je. Aku masih ingat keadaan kelam kabut pada pagi tu. Aku lost tak tau nak pi mana ditengah tengah kekalutan dan aku teriak sensorang. Aku ikut naik kereta untuk pergi kekubur. Aku menyaksikan Tok ditanam. Dan kemudian kami pulang ke rumah. Selama beberapa hari setiap malam rumah aku buat kenduri arwah.

Memori aku bersama Tok hanya abadi dalam gambar gambar semasa aku kecil di dalam jagaan Tok. 

Al-fatihah buat arwah Tok. Amin. 


Wednesday, October 11, 2017

Air telur katak

Assalamualaikum..

Semasa kelas english tahun 5, seorang murid bertanya

"Ticer, apa maksud basil?"

Sewaktu tu aku sedang sibuk dengan murid yang lain jadi aku ignore dulu persoalan tiu. Tanpa perlu disuruh, terus dia membuka kamus untuk mencari maksud. Untuk kelas english tahun 5 aku wajibkan semua murid mempunyai kamus sejak awal  tahun dan bagi yang tidak mampu untuk beli aku bagi je kamus yang aku kutip hasil kerja kitar semula semasa cuti sekolah akhir tahun lepas.

"Haa ticer, dalam kamus tulis basil tu selasih"
"Apa tu selasih?"

Terus fikiranku terbayangkan air sirap selasih sejuk yang selalu aku minum di kedai Ani Sup Utara. Uihh..sedapnyaaa...



"Kamu pernah minum tak air sirap selasih?" Soalku.
"Air yang macam mana tu ticer?"
"Kamu pernah minum selasih tu semasa jamuan raya. Yang kecil-kecil warna hitam dalam air sirap"
"Tak tahulah saya, ticer"
"Takpe, kalau kamu tak tahu nanti petang datanglah rumah ticer. Nanti ticer buat air sirap selasih untuk kamu."

Buntu aku nak explain macam mana lagi pasal selasih. Tak datang idea nak bayangkan selasih tu macam mana. Balik rumah, aku cerita pasal ni kat Awin.

"Ada bagitau dia tak pasal telur katak?" Soal awin.
"Ya tuhannn.! Kenapa aku tak terfikir pasal telur katak dalam air tu serupa macam selasih."

Lepas rehat, terus aku jumpa murid yang bertanya tadi mengenai persamaan telur katak dan selasih.

"Ticer dah tahu dah selasih tu macam mana. Kamu tahu air yang ada macam telur katak tu?"
"Oh! Tahu saya air tu"
"Ha, macam tulah basil"
"Pernah saya minum air tu ticer"
"Okey. Thank you ticer"

Fuh! Lega bila terjawab jugak persoalan anak murid tentang selasih. Tak jadilah dia datang rumah ticer untuk minum air sirap selasih petang nanti. Hahahahaha.. kadang kadang ticer pon buntu jugak nak terangkan sesuatu pada murid. 

Sunday, September 24, 2017

Laluan keluar dari sekolah ke bandar

Assalamualaikum

Habis je kertas terakhir upsr (last kertas sains) terus aku bergegas untuk keluar ke bandar sebab esoknya aku ada urusan di bandar. Lagipon masa tu dah dekat pukul 1 dah. Kalut kalut mandi siap siapkan barang dan jalan kaki ke pengkalan sungai untuk naik perahu ke kampung LS. Trasporter 4wd dari kampung LS yang available time tu dari sekolah tak de.

 Seronok jugak berperahu tengah ari panah dering menyelusuri sungai. (Betol ke penggunaan menyelusuri?)  Sebab kami tak pandai berenang so for safety kena pakai life jacket. Disebabkan panas lit lit pastu lupa pulak bawak kain pape untuk cover muka daripada burn teruk nasib baik cikgu S bawak surat khabar untuk berlindung.

 Ketibaan kami di sambut oleh 2 ekor anjing. Hahahaha. Dulu aku takut sungguh ngan anjing tapi sekarang okey jerlah anjing kampung tak liar cuma kena berhati hati dalam jinak jinak takut dijilat nya kaki ku. Tak pepasal nak kena menyamak. Takpe, nanti kat syurga baru dapat pegang anjing neh.


Sampai sudah zazi ngan barang barangnya. Nak kena panjat naik ke atas tebing pulak ngan barang barang ni. Kalau dah tahu nak naik perahu jangan duk bawak beg troli la naaaa.. galas je bagpack.

Kalau setiap kali keluar masuk ke sekolah kan aku jadi eksaited tau nak bergambar nak nikmati pemandangan sebelum aku kecundang sakit pala dan tidur. Hahahaha. Mostly dalam kereta aku akan tidur. Jadi sebelum tu aku akan ambil gambar ambil video untuk tunjuk kat family dan kawan kawan camne perjalanan aku sebenarnya untuk orang faham keadaan sini.

 Bergambar latar belakang gunung batu tujuh. Tapi tak clear ngat terlindung sket ngan babas (semak samun).


 Ni jalan yang kami lalui. Sempit kalau dari kampung dan berbatu kasar memang gegor habis laaaa duk dalam kereta ni terhuyung hayang. Ambil gambar dan video pon gegor. Macam duk atas kerusi ogawa.


 Nampak tak laluan tu ditengah tengah hutan balak. Seriusly sebelum ni aku tak dapat imagine pon ada perkampungan ada manusia tinggal ada laluan macam ni sebelum ni. Dah datang sini baru merasa. Subhanallah, nikmat tuhan mu yang manakah yang kamu dustakan? Syukur allah bagi kesempatan merasa semua ni.

Dan disebab kan laluan cenggini jugaklah aku sokmo berserah kepada allah kalau jadi pape kat aku sepanjang perjalanan. Disebabkan kes akhir tahun lepas terus aku ambil insurans. Hahahaha..


 Ni jambatan paling panjang di baram ulu. Kali ketiga dah aku lalu jambatan ni. First time tahun lepas lalu jambatan ni untuk gi sekolah mengawas UPSR di SKLioM. Pastu cikgu DB ngan zuhdi berenti kat tengah tengah jambatan tu ajak bergambar. Yerla sebab bukan selalu aku lalu situ sebab laluan ni bukan laluan ke sekol LJ. 

 Sebab bukan sokmo lalu maka ayuhlah kita bergambar sementara tak de kenderaan lalu time ni. 


 Yiiihaaaa... bersama kak grace dan kaksa. 


Ngam pulak sedan ambil gambar dari dalam kereta yang bergegar tu seekor burung lalu. Subhanallah cantik sangat alam ciptaan tuhan ni. Menghijau sekeliling nya walaupon ni kawasan pembalakan yang terancang. 



Selepas hampir 9 jam perjalanan, kami pon sampai ke bandar hampir pukul 10 malam. Sampai je di bandar terus cari kedai makan. Lapaq giler la time tu ngan muka berlemuih nya berseluar trek berselipar jepun kami gi makan kat nasi kat kedai. Tak pedulik dah ngan penampilan diri janji kenyang. Hehehehe... 

Friday, September 22, 2017

Mandi air teh peng

Assalamualaikum...

Di LJ dan juga sekolah sekolah pedalaman yang lain, sumber air kami adalah daripada empangan kecil yang dibina sendiri hasil gotong royong pibg dan sekolah. Setakat ni aku belom pernah pergi lagi ke empangan tu yang terletak jauh dalam hutan dan jalan nak gi sana agak mencabar lah yang memakan masa lebih kurang setengah jam treking. Air sungai yang mengalir dari bukit ditakung dalam kolam kecil, itulah yang dipanggil empangan (dam)


Air daripada dam ni bukan macam air yang mengalir dari paip rumah di bandar yang jernih dan sentiasa mengalir 24 jam. 


Apa yang aku suka ngan air di LJ..


Air sini sejuk dan nyaman walaupun waktu tengah hari panas membahang. Tapiiiii...kalau waktu pagi atau malam sejuk gedik gedik oiii air dia. Kenkadang  pagi tak tahan sangat sejuk aku masak air panas untuk mandi. Kalau malas atau dah lewat nak tunggu air tu panas main hentam jerlah mandi air sejuk macam ais tu. Kenkadang dia punyer tahap sejuk tu terpikir jugak aku malas nak mandi sekadar cuci muka dan gosok gigi jer. 


Masalah yang kadang kadang kami hadapi di LJ ni berkaitan ngan air adalah bila waktu hujan lebat. Kalau hujan kompem air takda lepas tu. So, setiap kali hujan lebat kami akan cepat cepat pergi mandi, tadah air, cuci segala pinggan mangkuk atau pakaian sebelum air tu berhenti dengan tiba tiba. Kenkadang pakaian duk ada dalam mesin basuh lagi, tetiba air stop. Kepam la pakaian tu dalam tu ngan bersabunnya lagi tak sempat bilas. 



Masa mula mula aku di LJ, aku sedih giler tengok keadaan bilik air rumah aku. Lantai penuh selut kekuningan.


 Kenapa tandas kami macam ni??


 Lepastu barulah aku tahu, air lepas hujan memang keruh kekuningan dan bawak selut  macam warna air teh peng. Takde pilihan lain, kami mandi, berwuduk, gosok gigi dan cuci muka ngan air teh peng tu laaa.. sebab tu kalau turun ke bandar aku suka gi saloon untuk cuci dan treatment rambut sebab selalu mandi air teh peng. 




Dan pernah jugak lama sampai lebih dari 3 hari LJ takde air bila musim kemarau atau tak de orang nak naik pergi dam untuk bersihkan dam dari sampah sarap selepas hujan lebat. Nak tak nak terpaksalah mandi guna air mineral botol. Nak jimat mandi pakai sebotol air jer. Sebabtu setiap bulan kami akan beli berkotak kotak air mineral atau drinking water untuk diminum dan dimasak. Tapi kalau buat air milo panas aku masak jer air dari empangan tu.


Dalam keseronokan tinggak di LJ ni kenkadang akan ada jugak dugaan macam dugaan air ni. Pernah beberapa kali kami dapat pakej lengkap bila air takde, letrik pon tak de dan ofkos line internet pon tak de. Fuh..mencabar betol time ni..


Wednesday, September 20, 2017

Tahun ketiga mengajar subjek UPSR

Assalamualaikum


Alhamdulillah selesai sudah upsr untuk tahun ni bersama 7 orang murid. Bermula daripada bidang terjun mengajar sains sampailah tahun ke tiga ni masih lagi ajar sains. Kenkadang terpikir jugak aku kenapa ditakdirkan aku kena ajar sains bukan matematik walaupun matematik dan add math dapat A. Sekarang baru aku tahu kenapa bila try nak jawab soalan murid aku tak dapat nak explain ngan elok. Rupanya kemahiran aku lebih kepada fakta. Allah tahu apa yang terbaik untuk aku. 


 Ni semua 7 orang calon upsr tahun ni. Aku sebagai guru kelas dorang.  2 tahun sebelum ni jadi guru kelas tahap 1 boleh la nak main main tapi tahun ni aku tegas siket sebab murid dah besar lain dah, ada jugak yang rebel. Letih nak berhadapan ngan murid yang hampir dewasa ni.. tapi dalam masa yang sama aku belajar untuk uruskan mereka contohnya berkaitan kematangan, tingkah laku dan pengurusan diri bila dah baligh.

Kalau seblum ni uruskan murid tahun 1 dan 2 aku have fun jela ngan dorang sampaikan aku pon jadi budak budak jugak perangai. Pengalaman la semua ni jadi ibu budak budak dan ibu budak yang hampir dewasa. 


 Last paper sains main kuiz rambang jer tak yah bukak buku dah. Enjoy the moments kids. Aku tak kasi dorang bukak buku dah. Soal je kawan kawan dan beri jawapan apa yang ada dalam kepala time tu.


 Semasa majlis mohon restu ilmu. lupa pulak ambil gambar bersama parents.


 Nampak lah muka pulun masing masing beberapa minit sebelum masuk dewan peperiksaan. Hahahaha... sebelum ni jenuh nak kena paksa ambil buku dan nota untuk baca. Dah beberapa jam nak exam baru kalut.




Cikgu berserah jerlah dengan result sains nanti cuma harapan cikgu semua murid lulus. Kalau ada yang dapat A lagi bersyukur sebab selama aku ajar sains upsr ni tak pernah lagi ada dapat A sains. Alhamdulillah setakat ni semua lulus. Nak lulus sains memang mudah tapi nak dapat A tu memang payah. 



Selesai sudah namapk muka manyakkk heppi semua. Dah tak yah pulun datang kelas tambahan petang dan malam. Yahoo..berehat la kita semua. Tahun depan kalau ditakdirkan ajar lagi tahun 6 cikgu kena pulun lagi lah. Buat masa ni lek lek wat pis lu. Dok sak kok. Faham ke ? Hehehehe

Seminggu lepas upsr kami akan ada lawatan ke kuching. Murid murid tak sabar nak gi lawatan. Cikgu nya pon tak sabar jugak nak jenjalan ni. Yahoooo...!


Monday, September 18, 2017

Patah tumbuh hilang berganti


Assalamualaikum..

Tahun ni di LJ ada beberapa pertukaran guru dan staff. Awal tahun aritu GB kami GB S bersara dan kami terkontang kanting la sekejap tanpa GB selama 7 bulan pastu awal bulan 8 barulah kami menerima kedatangan GB baru, GB B. 


Tahun ni jugak orang orang yang rapat ngan aku berpindah ke semenanjung. Kakros housemate aku pindah mengikut suami ke johor. Sunyilah jugak rumah beberapa bulan tinggal aku ngan kaksa. Memandangkan waktu kerja aku dan kaksa berbeza, rasa sunyi sangat bila duk sorang sorang kat rumah. Selalunya kakros la yang teman masa makan, lepak tengok tv, kenkadang kakros ajak tidur sama. Kesunyian tu hilang sampailah bulan 7 awin pindah masuk rumah kami. 

Malam aprisiasi hari guru tahun ni LJ bertemakan back to school. Sporting semua pakai baju sekolah.


Bulan 6 pulak geng 90's aku pindah, si H. Kami dulu masuk LJ 4 orang sama sama. Dalam kami berempat H la yang pindah keluar balik semenanjung yang paling awal. Faham jugak, family perlu diutamakan sebab dia dah ada keluarga kecil sendiri memang patut la dapat pindah. Yang duk tertunggu tunggu seterusnya adalah si F. Dia ni pon dah ada keluarga kecil. Takpe, Allah lebih tahu bila waktu yang sesuai untuk kita pindah. Adalah tu rezeki pindah si F nanti. Perpindahan H diganti ngan cikgu B yang berpindah mengikut suaminya yang berkhidmat di LJ ini. 



Bulan 8 bangman pulak pindah. Seronok bila bangman ada dialah tolong perbaik masalah rumah kami dan fasilitis di sekolah ni. Malam malam dah tak de lagi yang karok sampai 2 3 pagi bila bangman dan H pindah. Sunyi pulok rasa malam malam tak de dengar bunyi bising. Huhuhuhu... Perpindahan bangman diganti dengan staff baru, T. 





Alhamdulillah bersyukur bila ditempatkan bersama orang sekeliling yang saling bekerjasama,  hormat menghormati dan faham ngan tugas masing masing. Yang penting takda berpuak puak tu paling aku syukur. Ramah lah semua kat sini termasuk ngan komuniti dab ibu bapa. Syukur Allah meletakkan aku di tempat yang sesuai yang aku boleh get along ngan semua orang dan jadi diri sendiri. Allah lebih mengetahui apa yang terbaik untuk kita. Insha allah...

Latest gambar staff beramai ramai sebelum bangman berpindah. 

Rakan sekerja di LJ ni silih berganti. Pertemuan singkat tapi ada memori bersama. Sengaja aku tampal gambar ramai kat sini sebab boleh tengok lagi kawan kawan.


Saturday, September 16, 2017

Rumah zazi selepas 3 tahun


Assalamualaikum

Kalini nak cerita tentang rumah zazi di LJ setelah 3 tahun menghuni di sana. Banyak la perubahan yang berlaku berbanding sejak aku masuk dan perlahan lahan aku cukupkan untuk keselesaan sendiri dan juga penghuni yang lain. Tak perlu berkira untuk keselesaan sebab masa banyak diluangkan di rumah sini berbanding rumah di ganu. 

Yang dah ditukar dalam rumah ni tikar getah dulu kaler biru aku tukar kaler kayu nampak cerah sket rumah. Tapiiiiii kalau ada serangga mati atau semut dan habuk jelas nauu nampaknya. Memang kena sapu rumah selalu sebab banyak serangga even dah pasang netting hijau kat luar rumah. ,

Memandangkan sejak mula masuk sekolah kipas kat rumah berfungsi 1 je aku pon beli lah kipas syiling yang baru. Dalam 2 3 bulan je elok tetiba rosak. Hampeh betol dah la siang di LJ ni panas membahang lain macam je. Next kami beli kipa dinding pulak bau je beli sebulan ni. Harap mampu bertahan lama jugak. Kalau problem jugak next year kita beli ekon. Tudiaaaaa.. 

Ni ruangan dapur rumah kami. Walaupon ada meja kerusi tapi kami lebih gemar makan di ruang tamu sambil tengok tv. Peti ais kami ada sorang satu. Aku punyer yang depan sekali tu. Cukuplah untuk simpan stok makanan bulanan. Bahagian memasak pulak sempit sebab terhalang ngan mesin basuh. So setiap kali nak masak memang sorang je boleh masuk dapur kalau tak nanti jem. Nasib badan semua slim slim boleh menyelit kalau nak guna sinki. Dapur gas pon kami ada sorang satu jugak. 

Ni bilik kecil zazi di LJ. Nampak tak perubahan berbanding waktu mula mula masuk sini. Aku datang sarawak ni bawak 1 beg tarik tu jer. Nanti nak balik semula ke semenanjung mau nyer 1 kontena mungkin. Hahahaha.yang penting aku masih pakai lagi cadar buah buahan yang mak kasi untuk ceriakan bilik ni. Cermin solek tu aku angkut dari bilik kakros selepas dia pindah. Dan rak tu aku beli senang nak letak barang terutama buku buku yang makin berlambak tu. Nanti nak kena bawak balik la separuh yang dah baca.

Oh ya! Langsiaqq aku dah tukaq baru dah uolssss.. yang lama tu nipis dah duk kena cahaya matahari dan kaler pon dah tukar jadi putih. Aku recyle jadi skirting meja murid tahun 6. Yang baru ni agak tebal walaupon nampak lagi tu cahaya matahari dan malam tak la banyak sangat angin sejuk masuk. Malam di LJ sejuk nauuu sampai mencucuk ke tulang sumsum. 

Ni keadaan rumah zazi masa 2015. Makin okey dan selesa di rumah sini sekarang. Apa yang tak cukup kita cukupkan perlahan lahan. 


Wednesday, September 13, 2017

Beranak



Kisah dalam kelas tahun 1 arini semasa belajar phoneme P. Seperri biasa semasa membaca cikgu baca dulu pastu murid ikut bersama sama. Sedang semua murid baca berjemaah tetiba seorang murid perempuan tanya soalan

Girl: ticer, nanti bila besar kita beranak ke?

Aku terkaku sebentar. Dah kenapa pulak budak ni tanya pasal beranak. Aku rasa perkataan fonem P yang aku papar kat depan ni tak de pulak sentuh bab beranak.

Ticer: Iya betol tu. Nanti besar kita akan beranak tapi perempuan je yang akan beranak.

Girl: ooooohhh..
Kawan Girl: tapi kita kena kahwin dulu baru boleh beranak bila besar nanti.

Wohaaaa! Dahsyat perbincangan budak budak ni bab beranak..malas aku nak terang lebih lebih..baik sambung belajar membaca dulu kalau nak pikir pasal beranak pon..



Monday, September 11, 2017

Trip 5 hari 5 tempat penginapan


Cuti sekolah seminggu akhir bulan 8 aritu aku tak balik pon kampung sebab sekolah ada kelas tambahan untuk murid tahun 6. Kan dah dekat nak UPSR. Dalam cuti tu jugak sambung ngan cuti hari merdeka dan cuti hari raya aidiladha. Separuh cuti aku habiskan untuk kelas tambahan lepastu turun ke bandar lah duk sana je selana 5 hari.


Nak balik kampung macam alang alang je walaupon aku dah beli tiket awal dah untuk cuti seminggu tu. Dah bila kena buat kelas tambahan burn jela tiket aku untuk balik ganu. Takperlah berkorban cuti berkorban tiket flight berkorban raya. Fuh.. pengorbanan di hari raya korban. Hahahahaha..

Jadi aku menghiburkan hati sendirian buat jelajah hotel dan inn. Aku duk bandar selama 5 hari dan setiap hari aku tukar hotel. Sebabnya...

1. Untuk keselamatan la kenkonon kalau sendirian elak stay hotel yang sama sebab takut ada orang perati..mana lah nak tau kan..kenalah berjaga jaga..

2. Hari pertama aku stay hotel M yang selalu aku tinggal..sebenarnya bukan hotel sangat pon. Hotel bajet jer tu senang citer kita namakan inn M. Hari kedua duk inn H sebab dekat ngan mall senang nak jalan gi cari makan kalau sensorang kan tak perlu jalan jauh sebab inn M ni jauh sket dari mall.



3. Aku saja nak try duk hotel 5 bintang so aku pergilah stay sendirian di hotel M. First time try guna goverment rate memandangkan dah buat kad goverment haritu. Dapatlah diskaun harga bilik. Syiokkk have my me time. Lepak tepi pool.. walaupon masa tu hari raya. Macam duk luar negara pulok dikelilingi mat saleh. Sebenarnya aku pilih duk hotel M ni sebagai hadiah besday utk diri sendiri (sadis betol sendiri hadiahkan), pastu sempena hari merdeka dan sempena hari raya korban. Rangkum sekali lah tu..

Lepas check out dari hotel M aku naik taxi pergi ke inn MS yang macam rumah kedai. Mesti uncle taxi tu pelik pehal pompuan ni tadi pi pick up kat hotel 5 star tetiba dihantar ke inn rumah kedai..hahahahaha.. apa boleh buat pakcik.. bajet untuk 1 ari je mampu..

Inn MS ni pon aku pilih dekat ngan mall walaupon agak creepy la jugak sunyi sepi macam aku je rasanya stay sana. Bilik pon ada beberapa buah jer. Lepas ni x mau dah duk situ sensorang..



Next day aku patah balik duk inn M yang awal awal tadi. Sebabnya kawan kawan dah pakat balik dah  dan adalah kawan tinggal sesame share bilik ngan aku setelah beberapa ari sendirian lone ranger. Rasa macam bisu jer takde sesape nak berborak. Tula pengalaman aku menghiburkan diri sendiri ngan 1 hotel 1 hari. 

Saturday, September 9, 2017

Manfaatkan terjemahan al quran


Assalamualaikum


 Selama ni aku banyak buat review buku buku untuk dikongsikan ngan kamu semua selepas aku baca dan rasa elok dikongsikan untuk semua orang. Kalini aku nak share satu kitab yang sepatutnya menjadi rujukan kita semua sebagai umat islam .


 Kitab suci al quran nur karim


Setiap umat islam patut memiliki satu al quran dan terjemahannya. Bukan sekadar membca al quran tapi kita kena jugak tahu apa makna yang kita baca selama tu. Ni al quran aku guna selama di LJ peneman saat suka dan duka. 



Apa yang aku belajar dan nak share ngan kamu semua melalui terjemahan al quran?


Masa kat maktab, aku join group usrah sebab sedar diri la jugak yang aku ni jahil bab bab agama. Salah 1 sebab yang aku buat untuk terus stay tinggal di hostel sampai tamabt belajar 5 tahn setengah tu alasan aku untuk join usrah. Masa usrah tu naqibah share gunakan stiker note kecik berwarna warni ni untuk quote ayat ayat dari al quran yang kita rasa perlu dan bermakna untuk kita. Ada jugak ayat ayat yang aku hafal aku letak sticker tu.


Kalau rasa bosan gilerr giler giler punyer bosan sampai tak tau arah dah, aku suka lepak dalam bilik ambil terjemahan dan baca. Kalau time period pon aku suka baca terjemahan. At least time tu tak lah rasa macam kosong je jiwa raga. Yer, aku jujur gitau memang duk di LJ aku rasa kesunyian sangat sangat. Kadang boleh bawak sampai menangis pehal rasa sunyi sepi sangat hidup ni lahaiii..


Pastu bila aku rasa ada masalah, tak tahu nak rujuk sape takde sesape untuk aku luah dan share, aku suka randomly buka muka surat dalam al quran, dan randomly baca ayat yang aku bukak tu. Selalunya 100% kena mengena ngan apa yang aku cari dan aku rasa lega sungguh laaaaa.. umpama allah jawab direct ngan aku la la tu jugak. 

Tudiaaaaa..


Kalau rasa bermanfaat apa yang aku share ni, sila amalkan.. dan kau akan rasa best dan lega..

 insha allah... 



Wednesday, September 6, 2017

Tak dak pagar

Assalamualaikum

Mengajar murid tahun 1 ni memang mencabar giler dan setiap kali masuk kelas memang kena get ready bawak tahap kesabaran tu lebih. Memandangkan aku ajar english jadi kena ajar murid membaca. Tahun 1 kan ada saringan Linus. Majoriti murid tahun 1 tak pergi prasekolah dan ada yang tak tahu langsung abjad dan nombor. Bayangkan nak kena ajar murid dari zero to be a hero. Hoyehhh...!


Anak anak tahun 1 kali ni ramai. 3 kali ganda ramai daripada yang aku pernah ajar sebelum ni. Lelah jugak kenkadang umpama pergi berperang setiap kali lepas kelas. Tak dapat aku bayang kalau ngajar 40 orang murid dalam 1 kelas. Masa praktikum aku pernah relief class tahun 1 selama sejam. Huru hara keluar kelas selepas 1 jam berpeluh peluh achik ni haaa..

Antara cabaran lain mengajar tahun 1 ni adalah semasa nak ajar membaca. Buat permulaan kena ajar sebutan fonem dulu. Perbetulkan bunyi huruf pastu baru masuk ke bab membaca. Masalah yang aku dan jugak murid aku hadapi adalah majoriti dorang ni rongak depan nak oii.. takdop pagor.

Tadaaaaa... geng takdop pagor. Kiutnyer lahai anak anak murid aku ni.

Bila dah masuk nak belajar sebutan huruf F, ni yang agak bermasalah lah jadi lain sebutan sket. Huhuhu...

Semasa saringan linus membaca, kenkadang aku let go jerla kalau sebutan lain sket. Dah tau kan bukan murid tak tahu nak bunyikan or baca cuma tak dop pagor tu yang mengganggu. Bila membaca tu boleh tengok ada titisan titisan ailio atas kertas. Kalau nasib tak menyebelahi kenkadang ke muka ticer titisan tu boleh sampai. Redho jerlah ticer.

Dah masuk bulan 9 ni. Saringan linus aku tak settle lagi. Kena struggle lebih la lepas cuti nanti.


Sunday, September 3, 2017

Pertandingan zumba

Assalamualaikum.

Murid murid kat LJ memang majoritinya suka menari dan mereka boleh praktis sendiri tarian tu tanpa perlu cikgu yang guide pon takpe. Mereka akan tengok video dan praktis sendiri sesama dorang. Kadang-kadang waktu hujung minggu yang masa tu bukan minggu balik kampung akan ada aktiviti zumba di asrama pada waktu petang. Macam biasa murid akan tengok video dan lead kat pentas. So, kami pon pikir why not kita adakan pertandingan zumba antara rumah sukan emmandangkan murid-murid LJ ni memang suka menari dan berzumba.

Jadi bersempena jugak dengan bulan kemerdekaan, kami pon mengadakan pertandingan zumba kemerdekaan. baru nampak patriotik siket.



LJ ada 4 buah rumah sukan; Puma, Nike, Mizuno dan Adidas. Semua jenama sukan. Aku termasuk dalam rumah Mizuno. Kenkadang aku konpius jugak nama rumah sukan tu mewakili rumah sukan kaler apa. Memandangakn tema kita patriotik, maka berhiaslah murid-murid semua dengan bendera.


 Lagu wajib untuk setiap rumah sukan adalah lagu Aku Negaraku. Tak kisah nak guna lagu tu untuk warming up, main atau pon cooling down. Yang penting, mesti guna lagu tu. Dan Semua lagu yang digunakan dalam zumba ni mesti lagu dari Malaysia. Kau rasa-rasa lagu apa yang menjadi pilihan ramai??


Dua buah rumah sukan telah memilih nak pakai lagu I AM ME yang Dato seri vida nyanyi tu. Kiut oiii budak-budak zumba pakai lagu ni..


Oh ya, step-step zumba ni cikgu-cikgu dan staff yang rkea sendiri, based on video pon ada dan pastu murid-murid praktis sendiri.


Muri-murid get ready dan dengar arahan daripada PK-Ko sebelum acara bermula. 


Rumah-rumah lain kemain lagi pakai kain kat kepala. Team Mizuno lain dari yang lain, pakai pompom. 









Untuk team Mizuno, kami bahagi kepada 3 bahagian so pakai 3 lagu. Untuk warming up aku yang incharge so aku pilih lagu dikir puteri, untuk main cikgu B yang incharge dia pilih lagu pencuri hati dan untuk cooling down cikgu E guna lagu wajib iaitu aku negaraku. 



Para juri pertandingan adalah dalam kalangan komuniti LJ. Ada wakil daripada klinik kesihatan, wakil dari PIBG dan jugak GB. 




Pertandingan zumba ni telah dimenangi oleh team Puma yang membawakan lagu I Am Me. Naib juara team Nike, tempat ketiga team Mizuno dan terakhir team Adidas. 


Kami latih murid-murid ni dalam masa seminggu je dan macam-macam hal lah berlaku semasa nak berlatih tu. Masa nilah nak tengok kesungguhan murid-murid untuk bertanding dan ada jugak lah beberapa orang murid yang rebel tapi alhamdulillah semua perform ngan baik semasa hari pertandingan. Maybe next time boleh la buat lagi pertandingan macam ni. 



Lepas berzumba, kami adakan pertandingan larian kemerdekaan. Yang tu next time aku cerita neh..

Saturday, September 2, 2017

Ikan paus menyusukan anak?


Assalamualaikum...

Bukan mudah untuk menjadi seorang cikgu sains yang bukan major ni sebenarnya. Tambah pulak semasa mula-mula diberi tugas ngajar sains aku tak tahu nak rujuk ngan cikgu mana disebabkan guru sains yang sebelum ni dah berpindah. Kiranya aku ni bidang terjunlah kena ajar sains masa tu. Kena pulak ajar murid-murid nak UPSR. Menggagau aku tak tahu mana nak mula. Alhamdulillah tahun tu masih ada kursus KSSR jadi dapatlah berjumpa ngan guru-guru sains dari sekolah lain untuk mintak tunjuk ajar. Join group kat telegram yang share macam-macam. Rasa legalah siket dan konfiden untuk kasi ilmu pada murid.

Sebelum masuk kelas pulak memang aku kena study dulu pebenda yang aku nak kena ajar. Subjek sains ni kan fakta, tak boleh nak main goreng jer dalam kelas. Tipulah kalau nak cakap aku tak pernah salah fakta, selalu jer awal-awal dulu. Tapi aku perbetulkan balik dan belajar dari kesilapan. Tapi tahun lepas ada seorang murid aku ni advance woi. Dahlah suka baca buku fakta, tengok national geografi pulak tu. Mencabar betol kalau aku tersilap kasi maklumat kat kelas tahun lepas. Nak tak nak aku kena advance dari murid.

Memandangkan tak lama lagi murid dah nak UPSR, aku bagilah dorang jawab soalan percubaan sains dari negeri-negeri lain. Kemudian kami buat perbincangan. Adalah satu soalan tu buat murid-murid aku konfius pasal ikan paus. Ya, memang murid-murid aku tahu yang ikan paus ni sejenis haiwan mamalia. Dan soalan tu menyatakan ikan paus ni jugak menyusukan anak. Terus anak murid aku soal bertubi-tubi.

Yeke ikan paus menyusukan anak?
Macam mana dia susukan anak dia?
Mana nenen dia?
Dia pegang macam mana anak tu?


Ya tuhannnn......


Cikgu pon tak pernah tahu pon pasal ikan paus susukan anak. Aku pon curious nak tahu jgak macam mana anak dia minum susu. Jadi, aku just gitau nanti cikgu kaji dulu. esok cikgu kasi jawapan (ayat selamat cikgu-cikgu kalau dah buntu) Hahahaha..

Masuk bilik guru terus aku tanya cikgu-cikgu sains yang lain. Tahun ni sekolah kami terima 2 orang cikgu major sains yang baru. Dorang gitau memang ikan paus susukan anak, tapi nenen dia tersembunyilah. Yela kan, aku tak pernah pulak nampak nenen ikan. Hehehehe.. Jadi turun ke bandar ni aku cari lah video untuk tunjuk kat murid-murid nanti. Kan best kalau sekolah dibekalkan dengan internet berkelajuan tinggi. Kalau murid (dan cikgu jugak) buntu, terus dapat google. Ni tenet pon tenat. Alahai..... Itulah cabaran menjadi cikgu sains bidang terjun ni. Kena banyak study sendiri dan refresh balik ilmu zaman sekolah dulu.


Monday, August 7, 2017

Mati


Pernah tak kamu rasa macam ajal dah nak sampai?
Rasa takut akan kematian?
Ada beberapa insident yang aku rasa macam terlepas sipi sipi dari kematian.


Yang seingat aku buat masa ni. Tahun lepas masa aku disaspek kena kencing tikus. Alhamdulillah negatif. Tapi semasa aku di ward ada satu masa tu aku kena sawan kot. Ntah la nak gitau apa istilah in medical term. Masa tu badan aku rasa sejuk giler menggeletar satu badan, menggelupur atas katil sensorang. Aku tak dapat kawal pernafasan walaupon aku cuba untuk bertenang. Still tak dapat. Sampai cramp badan.


Dalam hati aku duk pikir tuhan dah nak tarik nyawa aku jer time tu. Dalam tengah menggelupur tu aku sempat mintak tolong penjaga katil sebelah pi panggil nurse atau doktor. Tak de sesiapa jaga aku time tu. Dia pon cuak giler tengok aku terus berlari panggil nurse. Bila nurse datang tenangkan aku siap selimut dan urut urut kaki sebab aku cramp kan. Sampailah aku tertidur.


Ya Allah..! Syukur masih bernyawa..


Ini satu lagi baru terjadi pagi tadi. Ntah kenapa aku rasa sesak nafas macam oksigen tak cukup masuk dalam badan. Tercungap cungap aku lepas terjaga dari tidur. Sekali aku pusing badan nak tutup alarm, badan plak cramp sebelah. Sakitnya ya tuhannn.. ase lumpuh sebelah badan. Aku gosok gosok badan kasi lega. Dah la time tu tengah gasping for air. Bila dah okey tu terus bangun minum air macam dahaga giler. Alhamdulillah masih lagi dapat bernyawa sampai saat ini.



Bila pikir pasal mati, secara otomatik akan terpikir cukup bersedia ke kita ni nak menghadapi kehidupan akhirat dan alam barzah? Cukup dah ke amalan? Adakah kita akan mati dalam keadaan husnul khotimah? Dapat ke kita masuk syurga firdausi?



Macam macam bermain di pikiran aku sekarang. Takut akan kematian tu yang paling utama la.


Friday, August 4, 2017

Gaduh



Setiap pukul 3 petang murid akan ke dewan untuk  belajar sendiri dan dengan pemantauan seorang guru. Petang tadi giliran aku bertugas. Selalunya murid tahun 1 takkan ada kerja sekolah so aku bagi tugasan membaca fonem dengan bantuan murid murid lain yang tiada kerja sekolah. Daripada dibiarkan bermain buat bisimg lagi eloknya belajar membaca.


Sedang aku sibuk perhati murid membaca, tetiba ada murid mengamuk nangis bawah meja.


Pulak dahhhh...


Puncanya bergaduh main ejek mengejek. Sambil otak aku ligat berfikir denda apa nak bagi kat dorang ni, aku tarik murid yang bawah meja dan panggil yang ejek tu ke tengah dewan.


Pada mulanya aku plan nak dorang salam mintak maaf jer. Ntah camne tetibe aku dapat idea suruh dorang mengadap sesama dorang dan saling berpegangan tangan sampai waktu belajar habis. Pastu aku sambung ajar murid tahun 1 membaca.


Tak sampai beberapa minit salah sorang yang berpegangan tangan tadi enggan pegang tangan dah. Aku apa lagi terus jegil mata paksa pegang tangan. Berani kau memberontak ngan ticer ye.

Pastu dalam 10 minit camtu eh eh boleh pulak 2 orang tu borak borak ngan gumbiranya. Tapi tangan masih berpegangan la. Tadi kemain lagi bergaduh.


Hurmmm..budak budak biasala tu. Cepat jer berbaik. Yang stressnya cikgu yang makin menua ni la gara gara nak mendidik anak anak murid untuk behave. Huhuhuhu....

Berkejaran ke toilet



Sejak masuk ke LJ aku dah ditugaskan bertanggunjawab untuk mengajar subjek UPSR iaitu subjek sains tahun 6. Secara automatik aku terlibat untuk dengan lawatan pasca UPSR. Memang menjadi kebiasaan di semua sekolah lepas je habis upsr murid tahun 6 akan di bawa pergi lawatan. LJ hanya mampu bawa murid ke miri je mengambil kira tentang kos dan jarak perjalanan. 7 jam hoii dari LJ nak ke Miri tu. Dan tak semua murid berpeluang jenjalan ke bandar pon sebelum ni.


Disebabkan mereka jarang sangat keluar ke bandar jadi ramai yang mudah mabuk sepanjang perjalanan kerana bau aircond dan jalan balak tak berturap. Beberapa kali muntah sepanjang perjalanan tu mengeluatkan semua isi perut yang last last mampu keluarkan air je. Kesian pulak aku tengok anak anak ni sampai lembik badan.


Bila dah sampai ke bandar alhamdulillah semua dah okey sebab jalan dah rata bertar. Tapi ada sorang murid ni masih lagi mabuk tak hilang dan tak boleh bau ekon kereta langsung. Tapi murid ni sangat kuat selagi dia mampu tahan dia tahan dan sedaya boleh tak.mau spoilkan lawatan.


Ada satu malam kami ada aktiviti santai bawak murid menonton wayang. Semua happy jerlah. Aku ambil seat sebelah murid yang masih mabuk ni untuk jaga dia. Tengah syiok syiok tengok wayang tetiba murid ni sakit perut nak muntah. Alamakkk... berbelah bahagi aku. Citer tengah best ni. Demi anak murid aku bawak jugak dia ke tandas. Nasib baik sempat ke mangkuk jamban dia muntah. Habis semua makanan dia keluarkan. Aku urut urut belakang dia kasi legakan perut. Dah okey sket kami masuk balik tengok wayang.


Tak lama lepas tu dia bangun nak ke tandas lagi. Kali ni dia sendiri pergi tak ajak aku. Mungkin tadi dia tak tahu mana tandas. Kali kedua ni dah tahu tandas kat mana. Eh..tak boleh jadi ni. Laju betol budak ni lari keluar panggung. Aku pon ikut bersama kejar dari belakang. Terasa macam main running man pulok..hahahaha. sempat masuk toilet dan muntah lagi..aduhaiii.. kali ni air je yang keluar..


Aku gitau dia kita lepak luar wayang jela tak payah masuk dalam senang nak gi toilet. Kami rest kat luar sekejap pastu dah okey sket dia ajak masuk dalam sambung tengok movie. Aku tengok murid aku tertidur keletihan. Kesian anak murid aku. Habis wayang aku gitau cikgu cikgu pengiring yang lain pasal tadi dan mintak bawak dia gi hospital. Yela kan..anak orang tengah sakit ni kang jadi pape susah pulak. Malam tu jugak kami gi hospital  dan balik semula ke hotel hampir pukul 3 pagi. Dapatlah jugak murid murid membuat lawatan ilmiah ke hospital. Hehehehe..


alhamdulillah anak murid aku okey je lepas dapat ubat dan masa otw balik ke LJ dorang siap nyanyi nyanyi dengan riang gumbira lagi dalam kereta tanpa ada seorang pon yang muntah. Hoiii.. masa nak gi miri kemain lagi korang muntah yer..aisehmengg..


Tiada pakaian



Pagi tadi kelas aku start lewat jadi aku bercadang la nak balik rumah dulu untuk masak. Baru je keluar bilik guru aki terdengar ada orang meraung dekat asrama. Terus aku tukar langkah pergi ke asrama. Sampai sana aku tengok seorang anak murid tahun 1 sedang menangis marah marah kat diri sendiri.

Ticer: kenapa ni tak pergi gelanggang? (Sepatutnya tahun 1 ada kelas PJ masa tu ngan cikgu Hafiss)

Messi: tak ada baju sukan saya (sambil nangis ngangis)
Ticer: ni baju yang kamu pakai ni.
Messi: ini baju semalam. Baju sukan saya basah.

Semalam hujan tetiba. Mungkin lupa nak angkat sebelum tidur habis seluar ngan baju dia basah. Alahai budak ni. Tu je baju yang dia ada untuk sukan. Kesian pulak menangis nangis tak de baju pastu tak nak pergi sekolah. Aku pon pergi gelanggang tanya murid tahun 1 siapa yang sudi pinjamkan pakaian sukan untuk Messi. Berebut rebut semua nak pinjamkan. Aku pilih seorang jer lah. Tapi Messi tak nak pulak pinjam baju orang. Aduiiii.. buntu aku macamni.

Aku tanya Messi baju apa je yang dia ada sekarang. Kami pergi selongkar almarii. Yang ada dalam keadaan bersih sekarang baju tshirt sehelai dan seluar jeans. Pakaian tu selalunya dia pakai untuk pergi gereja. Aku gitau Messi pakai jerlah seluar jeans pon pergi sekolah daripada tak de pakaian pastu tak pergi sekolah. Mula mula dia takut nak pakai sebab takut cikgu marah.

Kebetulan pulak cikgu Hafiss datang asrama time tu, aku mintak tolong dia pujuk juga. Barulah Messi nak pakai dan pergi sekolah. Fuhhh legaaaaaa.. aku mintak Hafiss yang bawa Messi pergi kelas sebab aku nak balik rumah masak dulu. Hahahahaha....