Thursday, December 14, 2017

Anak anak 2017


Assalamualaikum



Anak- anak ticer zazi tahun 6 dah nak masuk sekolah menengah dah tahun depan. Alhamdulillah semua mereka lulus subjek yang aku ajar. Debor jugak takut ada yang sangkut. Baca luahan guru guru sains yang lain
 Subjek sains memang susah nak dapat A tapi senang nak lulus. Entah ler. Bersyukur jerla apa yang ada. Yang penting disamping tekankan pelajaran jangan lupa bab akhlak. Memang susah sket nak didik anak yang makin meningkat dewasa berbanding yang baru masuk darjah 1. 


Sekali mereka jadi anak murid aku, selamanya mereka tetap anak murid aku. 

Jangan jemu neh zazi

Percaya dengan qada dan qadar



Di dalam rukun iman ada 6 perkara. Salah satunya adalah percaya kepada qada dan qadar yang bermaksud kita percaya dan beriman dengan ketentuan dan takdir yang telah allah aturkan dalam hidup kita ini.
Rujuk al-furqan:2


Memanglah kita dah merancang dan berusaha dengan sempurna tetapi sebaik baik perancangan adalah dari Allah dan sekiranya kita dapat bukan seperti yang kita mahukan, kita kena redha lah dan berlapang dada dengan ketentuannya itu. 
Rujuk Ali imran:54


Dalam hidup aku ni dah macam macam dugaan yang berlaku dan aku tempuhi. Jika sebelum sebelum ini kalau perkara yang aku terima tu tak seperti yang aku inginkan, aku menggelabah dan meroyan pastu sedih sedih tak dapat terima kenyataan. Tapi selepas aku dah makin matang (ceceh) dan memahami ayat ayat dari Allah, aku belajar terima dengan tabah dan tenang. 


Baru baru ini, aku dapat dua peristiwa yang mengejutkan dan menyebabkan adrenalin rush dalam waktu dan hari yang sama. Jika pada ketika itu aku tidak berfikiran waras dah lama dah rasanya aku mengamuk dan  berpelakuan tidak diingini mungkin. 


Perkara pertama adalah aku telah kehilangan duit simpanan sebanyak 40 keping rm20 yanga ku simpan dalam sampul duit raya. Aku berjinak jinak lah nak menabung cara kumpul duit kaler oren (rm20) dan aku telah berjaya mengumpul sebanyak 99 keping. Selepas dua hari aku balik rumah di ganu aku cek aku cuma ada 59 keping dan kehilangan 40 keping. Tak de siapa pon yang tahu aku ni menyimpan dan aku khabarkan pada ayoh dan adik adik aku selepas aku hilang 40 keping tu. Ayoh kabor, kawasan kampung aku ni memang ada berlaku kejadian kehilangan duit dan syak angkara toyol. 


Ya Allah.. dugaan yang kedua yang aku terima adalah mendapat jemputan kawen dari seseorang yang aku tak sangka sangka yang aku minati dalam hari yang sama aku diduga dengan kehilangan. Dah la tadi jiwa aku resah ngan kehilangan duit ni tambah lagi satu peristiwa. Ayoh bawak aku jalan jalan dan aku cuba sedaya upaya tak memikirkan semua kejadian tu (walaupon masa tu jiwa aku memang tak tenang langsung). Bila balik rumah adik lelaki aku pesan "Redho jelah long" dah benda memang dah tak de dah nak buat macam mana kan. 


Ianya umpama melempar seketul batu terkena pada dua ekor burung. Ada betol jugak apa dikatakan tu. Setiap masa aku berdoa agar diberikan ketenangan hati dan redho. Tu jer. Aku pastikan tak setitis pon air mata kecewa aku jatuh disebabkan peristiwa dan kejadian pada haritu. Aku kena kuat sendiri dengan pertolongan Allah. Aku kan manusia lemah selemah lemah iman.  


Tentang apa yang berlaku, bukan tugas aku untuk menghukum. Semuanya aku serahkan kepada allah apa balasan yang akan mereka terima. Yang penting aku dah terima qada dan qadar dan kena percaya pada ketentuannya ini. Orang sekeliling aku pon hairan kenapa aku tak ternampak kesedihan dan perasaan kecewa tu tak diluahkan sepenuhnya tapi dalam hati, tuhan jer yang tahu macam mana aku berusaha untuk simpan sendiri dan pulih sendiri mencari kekuatan. 


Caranya yang aku lakukan:
1. Solat jangan tinggal dan kalau boleh awal waktu. 
2. Solat taubat sentiasa.
3. Dalam sujud selitkan doa dan harapan agar diberikan ketenangan hati dan redho ngan ketentuan. 
4. Setiap kali doa mohon pada allah semoga diberikan ketenangan hati setiap kali mendapat musibah. 
5. Bangun solat tahajud (sumber kekuatan)
6. Jangan duk sensorang. Pergi bergaul ngan manusia sekeliling. 
7. Baca buku motivasi. 


Jika ada masa nanti aku ceritakan pulak tentang the power of tahajud. Memang sangat amazing. Oh ya! Banyak buku motivasi yang aku baca tapi yang paling bagus adalah motivasi dari terjemahan al quran. Ianya umpama Allah sedang memberikan nasihat pada kita melalui ayat ayatnya itu. (Rujuk entry aku yang ini. Dah aku share dulu). 


Semoga ada manfaat disebalik perkongsian aku ni untuk orang lain jugak dan beri pengajaran. 

P/s 1: Lepasni kalau nak kumpul duit make sure ikat ngan getah ketat ketat dan jangan susun elok sangat. 
P/s 2: masih ingat ke keenam enam rukun iman?

Wednesday, November 22, 2017

Lemon terbang



Pada suatu petang, aku melepak ngan murid-murid tahun 4. Semasa mereka tahun 3 ( tahun lepas) aku ajar mereka english. Ada satu kisah yang aku tak sangka giler dorang ingat lagi. Aku sendiri pon dah lupa moment tu. 


Anis: ticer ingat tak dulu ticer pernah baling lemon kat saya masa dalam kelas? 
Ticer: baling lemon??
Yera: ya! Saya pon ingat itu ticer! Hahahaha.. (sambil ketawa besar)
Anis: masa tu ticer tengah mengajar, pastu ticer cakap Anis! Jangan berangan! Pastu terus ticer baling lemon kat saya. Hahahaha (ketawa besar jugak)


Oh ya Allah! 
Moment tu kembali menerjah dalam kotak fikiran aku. 


Cerita dia macam ni. Untuk subjek english ni ada bahagian grammar. Suatu hari tu aku mengajar tentang adjective. Aku menyatakan yang lemon tu 'rough'. Kulit lemon bersifat kasar. Kemudian sorang anak murid aku argue tentang kenyataan yang aku berikan. 


"Tapikan ticer, lemon tu kulit dia licin la. Selalu saya ambil lemon di kebun kami"
"Eh, mami kamu kan jual lemon. Pernah pegang lemon. Kulit lemon tu kan kasar"
"Tidak, kulit lemon tu licin"


Masih nak argue ngan ticer nya ini. Keesokannya aku bawak real lemon ke kelas. Bagi satu kelas pegang lemon untuk membuktikan yang lemon tu rough, kasar. Finally, murid aku setuju ngan kenyataan itu. Yes. Aku simpan je lemon tu dalam pensel case. 


Hari seterusnya, sedang aku mengajar tetiba ada anak murid aku sedang berangan dan lost. Aku geram sangat aku ternampak pulak lemon dalam pensel case terus aku baling kat dia. Selalunya aku rejam je marker pen kat budak. Kalini aku baling lemon. Terus tersentap budak tu dan ketawa bersama sama yang lain dalam kelas sebab aku baling lemon. Lain daripada hari hari sebelom nya. 


Hahahahahaha.. ticer turut sama ketawa bila teringat balik situasi masa tu. 


Anis: ticer, tahun depan ticer ajar kami lagi tak?
Ticer: kenapa? Nak kena baling lemon lagi ke? Hahahahaha..
Anis dan yera: boleh jugak tu. Hahahahaha..


Disclaimer: jangan risau. Selalunya bila aku baling marker pen kat budak aku tak aim pada body budak pon. Aku tuju tepat pada meja dorang jer untuk menyedarkan mereka daripada lamunan. Yang aku baling lemon ni pon lemon dah lembik sebab duk dalam pensel case. So, no harm. Okey. 




Sunday, November 12, 2017

I love you ticer



Semasa praktikum dulu aku pernah dikecam oleh guru pembimbing dan pensyarah kerana english aku agak teruk. Mereka menasihati aku kalau diberi peluang elakkan lah mengajar subjek english. Namun, bila aku masuk mengajar di LJ, LJ kekurangan guru english. Memandangkan aku minor english nak tak nak terpaksa jugak ambil subjek tu. Dari awal aku dah cerita masalah ni kepada mentor aku di LJ. Mentor cakap 


"takpe, mungkin ni masanya untuk azi perbaiki dan sama sama belajar dengan murid". 


Jadi, untuk permulaan aku diberi kelas tahun 1 dan tahun 2 untuk ajar fonem. Masa kat maktab dah la belajar surface je english, nak kena ajar murid membaca fonem yang tak ada asas langsung ABC sebab tak pernah pergi prasekolah sebelum masuk darjah 1 memang agak mencabar. Tapi alhamdulillah anak murid tahun 1 aku 3 orang jer. Ticer sama sama belajar ngan murid yang zero kita try untuk jadi hero!. Hoyeh!


Sebelum nak mengajar memang aku kena gi mengadap mentor dulu untuk ditunjuk ajar. Pastu masuk kelas memang aku bantai je cakap broken english pon tak pe. Murid pon wajib cakap english jugak. Even di luar kelas pon aku paksa diri sendiri dan murid murid untuk cakap english. Sekurang kurangnya mereka ada vocab baru setiap hari. 2 tahun aku ajar kelas yang sama subjek english. Tapi tahun ke 3 aku lepaskan kelas tu sebab takut satgi depa cemuih pulok tengok muka ticer setiap tahun. So bagi peluang mereka bersama guru lain.


Memandangkan tahun ni aku tak ajar kelas merela dah, aku jarang la berjumpa dorang. Tapi aku perhatikan mereka kalau dalam kelas bersembang sesama mereka dalam english. Amazingnya aku ngan mereka pada tahun ni. Even bergaduh mengata sesama sendiri pon dalam english. Hahahahaha.. 


Suatu hari, aku berjalan nak balik ke rumah. Tetiba si hannah datang dati belakang. 

"Ticer, where are you going?"
"I'm going home. Why?"
"Can i folow you?"
"Of course."

 ( kebetulan masa tu aku memang sendirian kat rumah. Boleh la bwak dia ni teman. Ticer penakut sket.)

"I miss you ticer. I love you ticer". 
( sambil pegang tangan aku)

"Oh thank you. I love you too".

Dah pehal pulak si Hannah ni tetibe nak miss you lebiu. Hahahaha.. 

" hannah, ticer tengok kamu sekarang selalu cakap english. Bagus lah. Kat rumah selalu ajak mami speaking tak?"

"Ya. Saya bawak(ajak) mami saya cakap english"
" wah.. baguslah tu. Selalu praktis nanti pandai lah english"

" saya ingat lagi ticer ajar saya, aaron sama atet ,  english masa saya tahun 1 dulu. Itu lah saya pandai cakap english"


Wohaaaa...ingat lagi dorang rupanya. Huhuhuhu. Memang siyesly aku sebak time tu tapi aku tak tunjuk la depan dia. Sekurang kurangnya ilmu yang aku beri tu murid murid boleh amalkan dan guna untuk masa depan dorang. Kalaulah dulu aku give up lepas kena kecam masa praktikum, mungkin aku tak mampu untuk ajar Hannah dan kawan kawannya cakap english dah. Dan aku sangat berterima kasih pada mentor yang support untuk belajar sesama ngan murid dan beri tunjuk ajar kat aku step by step. 


Selepas batch hannah, tahun ni aku kembali ajar tahun 1 menggunakan pendekatan yang sama cuma ada sikit penambahbaikan. Takpe, tahun depan sambung lagi ajar mereka untuk tahun 2. Syukur jugak ditempatkan di pedalaman bukan di bandar besar seperti KL. Ada peluang untuk aku belajar dan perbaiki diri. Allah akan meletakkan seseorang itu pada tempat yang sesuai dan pada masa yang sesuai. Dia lebih maha mengetahui apa yang terbaik untuk kita. 


I love semua anak anak muridku. Sama sama ler kite belajor. 


Saturday, October 28, 2017

Tak pernah ku bayangkan

Assalamualaikum..


Tak pernah terbayang dalam kotak fikiran ni ditengah tengah hutan belantara ada penempatan dan perkampungan manusia. Penduduk di sini sedang mengalami kemodenan jugak bila tengok pada binaan rumah mereka yang dah moden diperbuat daripada batu dah macam rumah teres dua tingkat di bandar. Takde lagi rumah panjang diperbuat daripada buluh yang kita tengok gambar dalam buku teks kajian tempatan sekolah rendah. 

Perkampungan yang dikelilingi bukit bukau kehijauan.
Tak pernah bayang jugak laluan nak ke sekolah ni berjam jam melalui jalan balak yang berbatu dan berliku liku. Alhamdulillah setakat ni tak de muntah muntah.