Sunday, November 12, 2017

I love you ticer



Semasa praktikum dulu aku pernah dikecam oleh guru pembimbing dan pensyarah kerana english aku agak teruk. Mereka menasihati aku kalau diberi peluang elakkan lah mengajar subjek english. Namun, bila aku masuk mengajar di LJ, LJ kekurangan guru english. Memandangkan aku minor english nak tak nak terpaksa jugak ambil subjek tu. Dari awal aku dah cerita masalah ni kepada mentor aku di LJ. Mentor cakap 


"takpe, mungkin ni masanya untuk azi perbaiki dan sama sama belajar dengan murid". 


Jadi, untuk permulaan aku diberi kelas tahun 1 dan tahun 2 untuk ajar fonem. Masa kat maktab dah la belajar surface je english, nak kena ajar murid membaca fonem yang tak ada asas langsung ABC sebab tak pernah pergi prasekolah sebelum masuk darjah 1 memang agak mencabar. Tapi alhamdulillah anak murid tahun 1 aku 3 orang jer. Ticer sama sama belajar ngan murid yang zero kita try untuk jadi hero!. Hoyeh!


Sebelum nak mengajar memang aku kena gi mengadap mentor dulu untuk ditunjuk ajar. Pastu masuk kelas memang aku bantai je cakap broken english pon tak pe. Murid pon wajib cakap english jugak. Even di luar kelas pon aku paksa diri sendiri dan murid murid untuk cakap english. Sekurang kurangnya mereka ada vocab baru setiap hari. 2 tahun aku ajar kelas yang sama subjek english. Tapi tahun ke 3 aku lepaskan kelas tu sebab takut satgi depa cemuih pulok tengok muka ticer setiap tahun. So bagi peluang mereka bersama guru lain.


Memandangkan tahun ni aku tak ajar kelas merela dah, aku jarang la berjumpa dorang. Tapi aku perhatikan mereka kalau dalam kelas bersembang sesama mereka dalam english. Amazingnya aku ngan mereka pada tahun ni. Even bergaduh mengata sesama sendiri pon dalam english. Hahahahaha.. 


Suatu hari, aku berjalan nak balik ke rumah. Tetiba si hannah datang dati belakang. 

"Ticer, where are you going?"
"I'm going home. Why?"
"Can i folow you?"
"Of course."

 ( kebetulan masa tu aku memang sendirian kat rumah. Boleh la bwak dia ni teman. Ticer penakut sket.)

"I miss you ticer. I love you ticer". 
( sambil pegang tangan aku)

"Oh thank you. I love you too".

Dah pehal pulak si Hannah ni tetibe nak miss you lebiu. Hahahaha.. 

" hannah, ticer tengok kamu sekarang selalu cakap english. Bagus lah. Kat rumah selalu ajak mami speaking tak?"

"Ya. Saya bawak(ajak) mami saya cakap english"
" wah.. baguslah tu. Selalu praktis nanti pandai lah english"

" saya ingat lagi ticer ajar saya, aaron sama atet ,  english masa saya tahun 1 dulu. Itu lah saya pandai cakap english"


Wohaaaa...ingat lagi dorang rupanya. Huhuhuhu. Memang siyesly aku sebak time tu tapi aku tak tunjuk la depan dia. Sekurang kurangnya ilmu yang aku beri tu murid murid boleh amalkan dan guna untuk masa depan dorang. Kalaulah dulu aku give up lepas kena kecam masa praktikum, mungkin aku tak mampu untuk ajar Hannah dan kawan kawannya cakap english dah. Dan aku sangat berterima kasih pada mentor yang support untuk belajar sesama ngan murid dan beri tunjuk ajar kat aku step by step. 


Selepas batch hannah, tahun ni aku kembali ajar tahun 1 menggunakan pendekatan yang sama cuma ada sikit penambahbaikan. Takpe, tahun depan sambung lagi ajar mereka untuk tahun 2. Syukur jugak ditempatkan di pedalaman bukan di bandar besar seperti KL. Ada peluang untuk aku belajar dan perbaiki diri. Allah akan meletakkan seseorang itu pada tempat yang sesuai dan pada masa yang sesuai. Dia lebih maha mengetahui apa yang terbaik untuk kita. 


I love semua anak anak muridku. Sama sama ler kite belajor. 


No comments: